Kehidupan Seksual Muhammad - Muhammad's Sex Life

Tajuk: Kehidupan Seksual Muhammad.

Quran
Allah berhasil menjatuhkan beberapa "wahyu" yang direstui mengejar pribadi seks Muhammad dengan orang yang ragu-ragu di sekelilingnya. Menariknya ayat2 telah menjadi bagian dari kekal, kata sempurna dari Quran, harus dihafal oleh generasi Muslim untuk siapa mereka yang mungkin tidak memiliki relevansi. Quran (33:37) - "Dan (ingatlah), ketika kamu berkata kepada orang yang Allah telah melimpahkan nikmat kepadanya dan kamu (juga) telah memberi nikmat kepadanya: “Tahanlah terus istrimu dan bertakwalah kepada Allah”, sedang kamu menyembunyikan di dalam hatimu apa yang Allah akan menyatakannya, dan kamu takut kepada manusia, sedang Allah-lah yang lebih berhak untuk kamu takuti. Maka tatkala Zaid telah mengakhiri keperluan terhadap istrinya (menceraikannya), Kami kawinkan kamu dengan dia supaya tidak ada keberatan bagi orang mukmin untuk (mengawini) istri-istri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah menyelesaikan keperluannya daripada istrinya. Dan adalah ketetapan Allah itu pasti terjadi.". Tidak ada jutaan diragukan pemuda Muslim, mencoba untuk mengalahkan satu sama lain menghafal Quran, telah bertanya-tanya tentang apa arti ayat ini dan mengapa itu ada. Bahkan, ini adalah "wahyu" dari kenyamanan bahwa Allah hanya terjadi untuk menjatuhkan pada saat Muhammad bernafsu setelah putrinya mertuanya, Zaynab, - suatu keadaan yang terganggu adat istiadat setempat. Ayat "perintah" Muhammad menikahi wanita (berikut suaminya bercerai hati). Adapun mengapa hal ini harus menjadi bagian dari firman Allah yang kekal?

Quran (33:50) - "Hai Nabi pasti Kami telah membuat sah untuk Anda istri Anda yang telah Engkau berikan mahar mereka, dan orang-orang yang tangan kanan Anda memiliki keluar dari orang-orang yang telah diberikan kepada Anda Allah sebagai tawanan perang, dan putri paman ayah Anda dan anak-anak perempuan dari bibi ayah Anda, dan anak-anak perempuan paman ibu dan anak-anak perempuan dari bibi ibu yang melarikan diri dengan Anda, dan seorang wanita percaya jika dia menyerahkan dirinya kepada Nabi, jika Nabi inginkan untuk menikah her-- khusus untuk Anda, bukan untuk (sisa) percaya; Kami tahu apa yang kami tetapkan untuk mereka tentang istri-istri mereka dan budak-budak yang mereka miliki agar tidak menyalahkan dapat melampirkan Anda, "ini adalah perintah khusus lain bahwa Muhammad turunkan kepada dirinya sendiri yang memungkinkan seks hampir tak terbatas, ilahi sanksi oleh Allah. Satu mengasumsikan bahwa ini "wahyu" itu dimaksudkan untuk meredakan semacam sungutan di masyarakat lebih hedonisme Muhammad.

Quran (33:51) - "Anda bisa menunda siapa Anda menyenangkan dari mereka, dan Anda dapat mengambil untuk Anda yang Anda harap, dan yang Anda inginkan dari orang-orang yang Anda telah dipisahkan sementara; tidak menyalahkan menempel Anda, ini adalah yang paling tepat , sehingga mata mereka mungkin menjadi dingin dan mereka mungkin tidak berduka, dan bahwa mereka harus senang "Hal ini mengacu pada situasi di mana istri Muhammad yang menggerutu tentang preferensinya untuk tidur dengan seorang budak perempuan (Maria orang Koptik) dan bukan mereka. Dengan demikian, Muhammad dapat tidur dengan mana istri (atau budak) ia ingin tanpa harus mendengar orang lain mengeluh ... sebagaimana terungkap dalam kata-kata literal dan sempurna Allah untuk lebih dari satu billion umat Islam.

Quran (66: 1-5) - "Hai Nabi Mengapa Anda melarang (untuk diri sendiri) yang Allah telah membuat sah untuk Anda, mencari untuk menyenangkan istri Anda ... Allah sudah mentakdirkan untuk Anda, pembubaran Anda? sumpah "bagian sangat pribadi lain dari kenyamanan seksual dalam sebuah buku ditagih sebagai pesan yang sempurna dan abadi Allah untuk umat manusia. Muhammad tertangkap tidur dengan seorang budak wanita pada malam bahwa ia seharusnya dengan salah satu istrinya. Awalnya menjanjikan untuk setia, "Allah" memberitahu nabinya melanggar janji itu dan menikmati seks dengan budaknya. Jika istrinya keberatan maka "mungkin jika ia bercerai Anda (semua) yang Tuhannya akan memberinya bukan Anda, istri yang lebih baik daripada Anda."

Quran (4:24) - ". Dan semua wanita menikah (dilarang bagimu) kecuali mereka (tawanan) yang dimiliki tangan kananmu" Allah bahkan diizinkan Muhammad dan orang-orangnya untuk berhubungan seks dengan budak menikah, seperti yang ditangkap dalam pertempuran.

Hadis dan Sira
Sahih Muslim (8: 3309) - Muhammad hubungan pernikahan dengan Aisha ketika dia hanya umur sembilan. (Lihat juga Sahih Bukhari 58: 234 dan banyak tempat lain). Tidak ada tempat dalam hadis terpercaya atau Sira apakah ada usia lainnya diberikan. referensi lain yang Sahih Bukhari 3896, 5158 dan 3311.

Sahih Bukhari (62:18) - ayah Aisha, Abu Bakar, tidak setuju pada awalnya, tetapi Muhammad menjelaskan bagaimana aturan agama mereka memungkinkan. Hal ini mirip dengan cara yang kini pemimpin sekte memanipulasi pengikutnya ke dalam konsesi yang sama.

Sahih Muslim (8: 3311) - Gadis itu mengambil boneka dengan dia ke rumah Muhammad (sesuatu untuk bermain dengan ketika "nabi" tidak berhubungan seks dengan dia).

Sahih Bukhari (6: 298) - Muhammad akan mengambil mandi dengan gadis kecil dan membelai nya.

Sahih Muslim (8: 3460) - "Kenapa kau tidak menikah dengan gadis muda sehingga Anda bisa olahraga dengan dia dan dia olahraga dengan Anda, atau Anda bisa menghibur dengan dia dan dia bisa menghibur dengan Anda?" Muhammad mengajukan pertanyaan ini kepada salah satu pengikutnya yang telah menikah dengan seorang "wanita tua" bukannya memilih untuk menimang kanak.

Sahih Bukhari (4: 232) - istri Muhammad akan mencuci noda air mani keluar dari pakaiannya, yang masih basah dari tempat-membersihkan bahkan ketika ia pergi ke masjid untuk shalat tersebut. Antara persetubuhan dan doa, itu adalah heran ia menemukan waktu untuk membunuh orang-orang kafir.

Sahih Bukhari (6: 300) - istri Muhammad harus tersedia untuk cumbuan nabi bahkan ketika mereka sedang datang haid.

Sahih Bukhari (93: 639) - Nabi Islam akan membaca 'Kitab Suci' dengan kepalanya di pangkuan Aisyah, saat sedang menstruasi.

Sahih Bukhari (62: 6) - "Nabi bisa untuk bergilir (melakukan hubungan seksual dengan) semua istrinya dalam satu malam, dan ia memiliki sembilan istri." Muhammad juga mengatakan bahwa tidak mungkin untuk memperlakukan semua istri sama - dan itu tidak sulit untuk kira mengapa.

Sahih Bukhari (5: 268) - "Nabi bisa untuk mengunjungi semua istrinya dalam putaran, siang hari dan malam dan mereka sebelas jumlahnya." Aku bertanya Anas, 'Adakah Nabi kekuatan untuk itu?' Anas menjawab, "Kami biasa berkata bahwa Nabi diberi kekuatan tiga puluh orang. ' "

Sahih Bukhari (60: 311) - "Aku merasakan bahwa ALLAHMU BERTINDAK CEPAT UNTUK MEMENUHI NAFSU DAN KEINGINANMU." Kata-kata ini diucapkan oleh Aisha dalam konteks suaminya telah diberi 'izin Allah' untuk memenuhi hasrat seksualnya dengan sejumlah besar perempuan dalam urutan apapun yang ia memilih. (Ia telah mengemukakan bahwa Aisha mungkin telah berbicara agak kecut).

Sahih Muslim (8: 3424) - Salah satu dari beberapa riwayat di mana Muhammad melirik memerintahkan seorang wanita jelas kaget menyusu pria dewasa dengan payudaranya sehingga ia akan menjadi "tidak sah" padanya - yang berarti bahwa mereka dapat hidup di bawah atap yang sama bersama.

Tabari IX: 137 - "Allah diberikan Rayhana dari Qurayza kepada Muhammad sebagai rampasan." Muhammad dianggap sebagai wanita yang ia ditangkap dan diperbudak menjadi karunia Allah kepadanya.

Tabari VIII: 117 - "Dihyah telah meminta Rasul untuk Safiyah ketika Nabi memilih dia untuk dirinya sendiri ... Rasul perdagangkan untuk Safiyah dengan memberikan Dihyah nya dua sepupu perempuan dari Khaybar didistribusikan di kalangan umat Islam.." Dia kadang-kadang menarik peringkat untuk memesan wanita ditangkap paling indah untuk dirinya sendiri.

Tabari IX: 139 - "Kamu adalah gadis menghargai diri sendiri, tapi nabi adalah mata keranjang." Kata yang diucapkan oleh orang tua kecewa dari gadis yang 'menawarkan' dirinya Muhammad (ia menerima).
Catatan
Kejenakaan seksual Muhammad adalah memalukan bagi orang-orang Muslim yang menyadari kebenaran. Hal ini khususnya terjadi dengan penyempurnaan nabi mereka dari pernikahannya dengan Aisha ketika dia hanya sembilan tahun. Pikiran seorang pria 53 umur tidur dan mandi dengan seorang gadis muda yang sangat tidak menyenangkan dan itu mencerminkan karakter menjijikkan dari pelahap seksual daripada orang suci. Kritikus bahkan menyatakan bahwa Muhammad adalah seorang pedofil.

Beberapa Muslim merespon dengan menyangkal hadits itu sendiri, yang merupakan kesalahan. Kisah-kisah Muhammad tidur dengan budak berusia 9 tahun tidak kurang dapat diandalkan dibandingkan mereka yang lima rukun Islam didasarkan. Mereka telah diterima sebagai bagian dari tradisi dan tidak menjadi kontroversial sampai adat istiadat sosial mulai berubah dengan zaman modern.

Tuduhan pedofilia mungkin atau mungkin tidak benar, tergantung pada bagaimana itu didefinisikan. Secara teknis, Muhammad memiliki hubungan seksual dengan seorang anak, tapi Aisha juga bungsu dari dua belas istri-istrinya. Umur Zainab 30an ketika dia menarik nafsu nabi yang tak terpuas-puas. Kita tidak tahu usia budak seks Muhammad. Mereka mungkin atau mungkin belum semuda Aisha, tetapi tidak ada gunanya berspekulasi.

Sebelum kemajuan medis dari abad terakhir, pernikahan terjadi pada usia yang jauh lebih muda di seluruh masyarakat. Ketika harapan hidup berada di pertengahan 20-an (atau lebih rendah), itu tidak masuk akal untuk menunggu sampai 19 untuk mulai memiliki anak; jika tidak, salah satu risiko tidak berada di sekitar untuk membesarkan mereka. Singkatnya, masa kanak-kanak seperti yang kita tahu itu disingkat dengan realitas zaman.

Satu bukti lain terhadap Muhammad menjadi pedofil adalah bahwa, menurut Hadis yang sama, ia menunggu dari waktu umur Aisha adalah enam (saat upacara pernikahan berlangsung) sampai ia mencapai sembilan untuk mewujudkan hubungan. Meskipun teks tidak mengatakan mengapa, kemungkinan itu karena dia sedang menunggu dia untuk memulai siklus menstruasi - ". Keperempuanan" demikian masuk ke dalam Hal ini tidak mungkin bahwa seorang pedofil akan khawatir tentang hal ini.

Di sisi lain, Muhammad diturunkan wahyu dari Allah yang jelas dibiarkan tidur dengan gadis di bawah umur, bahkan oleh standar pubertas. Quran (65: 4) berhubungan aturan cerai, salah satunya adalah bahwa masa tunggu tiga bulan didirikan untuk menentukan bahwa wanita tidak hamil. Tapi aturan yang sama berlaku untuk "mereka juga yang belum punya program mereka," yang berarti gadis yang belum mulai menstruasi. (Menurut pendapat kami, ini akan menjadi waktu yang tepat bagi Allah untuk mengatakan sesuatu yang lain sebagai gantinya seperti, "pria sejati adalah orang yang menikah yang sebenarnya, wanita dewasa" ... tapi itu hanya kita).

Berkat penilaian sangat miskin Muhammad (terbaik) dan persetujuan eksplisit pedofilia, seks dengan anak-anak menjadi sangat tertanam dalam budaya Islam. Selama berabad-abad, tentara Muslim akan menghapuskan desa-desa petani Hindu dan Kristen dari kaum laki-laki mereka dan mengirim perempuan dan anak-anak untuk harem dan seks anak pasar budak berkembang jauh di dunia Islam.

Ketika datang ke pernikahan anak, ulama kontemporer memperingatkan sesama Muslim terhadap mengalah pada penolakan Barat Kristen: "Adalah serasi mereka yang memanggil untuk menetapkan usia minimum untuk menikah untuk takut kepada Allah dan tidak bertentangan Syariah nya, atau mencoba untuk mengatur hal-hal yang Allah tidak mengizinkan untuk hukum yang provinsi Allah;.. dan perundang-undangan yang tepat excusive, untuk digunakan bersama oleh tidak lain dan di antara ini adalah peraturan yang mengatur perkawinan ".

Ayatollah Khomeini, yang menikah dengan seorang gadis 12 tahun, bahkan memberi persetujuannya untuk menggunakan bayi untuk kenikmatan seksual (meskipun peringatan terhadap penetrasi penuh sampai bayi adalah beberapa tahun lebih tua). Pada bulan April 2010, seorang gadis Yaman 13 tahun meninggal akibat luka yang derita ke rahimnya selama "seks".

Beberapa ulama mengusulkan rahmat relatif pada gadis di bawah umur dengan mendukung proses yang dikenal sebagai "thighing" (juga dikenal sebagai "penganiayaan anak" di Barat). Menurut sebuah fatwa baru-baru ini (nomor 23672), seorang imam menjawab pertanyaan ini: "Orang tua saya menikah saya untuk seorang gadis muda yang belum mencapai pubertas Bagaimana saya bisa menikmati secara seksual.?" dengan mengatakan bahwa ia mungkin "memeluknya, menciumnya, dan ejakulasi di antara kedua kakinya."

Seorang anggota terkemuka dari dewan agama tertinggi Arab Saudi mengatakan pada 2012 bahwa anak perempuan bisa menikah "bahkan jika mereka berada di buaian," kemudian melanjutkan untuk menjelaskan hubungan yang mungkin terjadi setiap kali "mereka mampu menjadi ditempatkan di bawah dan bantalan berat orang itu."

Kegemaran Muhammad untuk anak perempuan jauh lebih muda dari dia adalah seperti bahwa setidaknya dua dari ayah-mertua (Abu Bakr dan Omar, dua yang pertama khalifah) nya yang sebenarnya lebih muda dari dia juga. Pola mengecewakan ini sangat bertentangan dengan semacam disiplin seksual yang salah satu harapkan dari benar "nabi Allah."

Muhammad dalam pengejaran Zainab, istri anak angkatnya hampir sama sulit untuk diterima. Hal ini karena tidak hanya menimbulkan pertanyaan serupa dari karakter moral, tetapi juga melemparkan kecurigaan pada apakah itu disebut nubuat yang wahyu-benar ilahi atau diktat kenyamanan pribadi. Menurut salah satu penulis biografi, bahkan Aisha tampaknya agak meragukan klaim Muhammad bahwa Allah memerintahkan dia untuk menikah Zaynab, kecut berkomentar, "Aku merasakan bahwa ALLAHMU BERTINDAK CEPAT UNTUK MEMENUHI NAFSU DAN KEINGINANMU."

Jadi kontroversial adalah keinginan Muhammad untuk menikahi istri anak angkatnya bahwa dia harus membenarkan hal itu dengan pernyataan keras dari Allah pada sangat lembaga adopsi, yang memiliki konsekuensi tragis untuk hari ini. Ayat 33: 4-5 secara luas ditafsirkan untuk menyiratkan bahwa Islam menentang adopsi, yang berarti bahwa jumlah yang tak terhitung dari anak-anak di dunia Islam telah sia-sia yatim - semua karena keinginan nafsu Muhammad untuk wanita yang sudah menikah melampaui bahkan apa yang enam istri lainnya bahwa ia duduki pada waktu dan banyak budak bisa memuaskan.

Beberapa Muslim menyangkal bahwa Muhammad menikah dengan lebih dari empat perempuan pada satu waktu, hanya atas dasar bahwa Quran hanya memberikan izin untuk menikahi empat. Sayangnya, umat Islam sejarawan tidak setuju. Hanya satu dari sebelas istri terakhir Muhammad meninggal sebelum dia (Zainab binti Khuzaimah). Sisanya hidup lebih lama daripada dia dengan bertahun-tahun.

Muhammad melarang sepuluh nya janda untuk menikah kembali, bahkan memastikan bahwa ini "ilahi" agar selamanya diawetkan dalam kata kekal Allah - Quran (33:53). Untuk menambahkan penghinaan untuk cedera, mereka semua ringkasnya tertindas dari real Muhammad oleh penggantinya (kebaikan dari taatanan ilahi lain "diberikan" kepada Abu Bakar dari Allah).

Singkatnya, teks-teks suci Islam menggambarkan Muhammad bukan sebagai manusia yang sempurna, tetapi sebagai hedonis seksual. Tidak hanya dia menjadi lemak dari terlibat dalam makanan, tetapi mengejar seks pun tak kalah rakus. Di atas semua itu, ia menggunakan personal "wahyu" dari Allah untuk membenarkan pesta pora untuk massa mudah tertipu yang, sampai hari ini, terus dihormati dan hafal seolah-olah mereka adalah yang paling suci dari ucapan-ucapan
.


No comments:

Post a Comment