Yesus Dan Islam: Jika Yesus mati di kayu salib, dan dikuburkan selama tiga hari, apakah ini berarti bahwa Tuhan sudah mati selama tiga hari?

Yesus Dan Islam: Jika Yesus mati di kayu salib, dan dikuburkan selama tiga hari, apakah ini berarti bahwa Tuhan sudah mati selama tiga hari?

Sebuah pertanyaan besar. Ilustrasi akan membantu menjawabnya.

Katakanlah kita memiliki vas. Tidak memiliki bunga, tidak ada air di dalamnya. Vaz ini hanya penuh dengan udara. Apa perbedaan antara udara luar vas dan udara di dalam vas? Udara di dalam vas memiliki bentuk, kan? Ini adalah udara yang sama dalam komposisi, tapi udara di dalam vas memiliki bentuk.

Jika kita mengambil vas itu dan menghancurkan dinding, apa yang terjadi pada udara di dalam itu? Apakah itu mati? Tidak, udara tidak bisa mati. Vas dapat pecah ribuan keping, tapi tidak ada yang terjadi ke udara, kecuali kehilangan bentuknya.

Ketika Yesus mati di kayu salib, tubuhnya mati, tetapi Roh Yesus, Roh Allah tak pernah mati. Tuhan mengambil bentuk manusia, di dalam Yesus. Ia mengambil bentuk manusia, tetapi Yesus tidak pernah hanya manusia.

Di atas kayu salib, Yesus membayar dosa kita dan menghapus penghalang yang berdiri di antara kami dan dia. Karena kematiannya, kita bisa berdamai dengan Allah. Meskipun kami bersalah, keadilan Tuhan sepenuhnya dipenuhi oleh Yesus, Anak Domba Allah yang menderita bagi kita. Dan kasih Allah sepenuhnya dinyatakan dalam Yesus rela menyerahkan nyawa-Nya bagi kita.

Anda mungkin berkata, "Itu tidak adil." Dan kau benar. Kita tidak layak Yesus mati bagi kita. Tapi ini adalah solusi Allah bagi kita. Apakah kita kepada Allah bagaimana itu harus?

Yesus membayar hukuman kita mati, sehingga kita tidak perlu mati bagi dosa-dosa kita. Dia ingin kita datang ke dalam hubungan dengan dia, untuk mengetahui cintanya, dan untuk memiliki hidup yang kekal.

Satu lagi cerita. Sebuah kisah nyata, untuk membantu Anda memahami apa yang Yesus lakukan bagi kita.

Ada seorang hakim benar yang tidak akan menerima rasuah. Dia hanya Jujur. Seorang wanita tertangkap dan dibawa ke hadapannya. Hukuman dia mungkin harus membayar adalah hukuman seumur hidup atau sejumlah besar uang yang dia tidak punya.

Hakim bertanya, "Apakah Anda bersalah atau tidak?"
Dan dia berteriak, "Yang Mulia, saya tidak bisa membayar hukuman. Saya tidak bisa membayar uang. Tolong kasihanilah aku."
Hakim mengatakan, "Saya meminta Anda," Apakah Anda bersalah atau tidak? Apakah kamu mengaku? ' "
Akhirnya wanita muda berkata, "Yang Mulia, ya, aku bersalah."
Ia mengatakan, "Kemudian Anda membayar harga. Hukuman Hidup atau sejumlah uang." Dan dia menutup kes ini.

Dia mulai berteriak dan meratap, dan mereka menyeretnya keluar dari ruang sidang ke penjara. Hakim membuka jubah, dan berjalan keluar dari mahkamah. Dia kemudian berjalan ke perbendaharaan. Di perbendaharaan, ia membayar semua uang yang dimilikinya dan membayar tebusan untuk gadis itu. Mengapa? Karena ia mencintai gadis itu sangat banyak. Dia adalah putrinya. Dan ia menebus putrinya sendiri, dengan segala yang ia miliki.

Ketika hakim melepas jubahnya, ia menjadi seperti orang lain. Dan itulah yang Yesus lakukan. Dia meninggalkan surga, melepas jubah kemuliaan, dan menjadi seperti orang lain. Dan dia mati untuk kita, sehingga dosa-dosa kita tidak lagi menghukum kita dan membuat kita kekal terpisah dari Allah.

Semua nabi mengatakan bahwa Yesus akan datang dan mati bagi dosa-dosa dunia. Yesus adalah satu-satunya harapan bagi umat manusia untuk memiliki hidup yang kekal.

Kembali pada awal dengan Adam dan Hawa, Tuhan mengatakan kepada Setan bahwa keturunan seorang wanita akan menghancurkan kepala Setan, dan umat manusia akan ditebus. kematian dan kebangkitan Yesus mengalahkan kekuatan Setan. Yesus mengalahkan dosa, maut, dan pemisahan kita dari Allah ... memberikan pukulan yang menghancurkan Setan.

----ooooo----

Kami berkomunikasi dengan Tuhan melalui doa. Jika Anda percaya dalam hatimu berdoa doa ini:

"Ayah saya adalah orang berdosa. Yesus Anda Tuhan dan Juruselamat.
Ampunilah dosa-dosa saya.
Saya meminta Anda ke dalam hatiku, bahwa Anda akan membuat saya orang baru.
Saya bertanya ini dalam nama Yesus, Amin. "

Adakah Anda berdoa doa ini?

No comments:

Post a Comment